Perbedaan Pendapat dan Kebebasan Politik

Dua minggu lalu, kolom ini menawarkan sejarah singkat tentang kebebasan berbicara di Amerika. Inti dari kolom tersebut adalah bahwa semua pidato publik adalah sah. Apalagi ketika ada waktu untuk lebih banyak pidato untuk menentangnya. Dan bahwa solusi untuk ujaran kebencian bukanlah penyensoran, tetapi lebih banyak ucapan.

Minggu lalu, kolom ini membahas perilaku inkonstitusional agen federal di Portland, Oregon. Sebagian besar berada di antara demonstran damai yang mengganggu kebebasan berbicara, bepergian, dan berkumpul.

Juga minggu lalu, sebuah surat kabar di New Jersey. Editornya mungkin tidak setuju dengan esensi kolom ini. Bahwa Amandemen Pertama mengharuskan pemerintah untuk melindungi perbedaan pendapat politik dan melarang campur tangan dengannya. Menerbitkan kolom saya dengan dua setengah paragraf paling penting dihapus.

Apakah saya kecewa karena kolom yang diwakili sebagai milik saya kehilangan sebagian besar sehingga versi cetaknya gagal menjelaskan maksudnya? Iya. Siapapun akan. Surat kabar seharusnya tidak berada dalam bisnis penyensoran.

Begitu pula seharusnya pemerintah.

Kebebasan Berpendapat Dibatasi

Pasukan federal di Portland melakukan lebih dari sekadar melindungi gedung pengadilan federal.

Mereka mendengarkan panggilan telepon orang dan menangkap pesan teks dan email mereka tanpa surat perintah. Mereka secara material mencampuri perbedaan pendapat yang sah.

Membangun tembok atau pagar di sekeliling gedung pengadilan. Mengawasinya dengan penjaga bersenjata adalah satu hal. Sangat berbeda untuk menyerbu kerumunan demonstran damai dengan gas air mata dengan intensitas dan keganasan seperti itu. Bahan aktifnya adalah 2-chlorobenzalmalononitrile. Sebenarnya dilarang di masa perang oleh perjanjian di mana Amerika Serikat menjadi penandatangan.

Berikut adalah laporan saksi mata peristiwa di Portland Jumat malam lalu dari Marissa Lang. Seorang reporter Washington Post:

“Gas air mata dimulai Jumat dini hari, mengganggu barisan genderang dan tarian. Menyanyikan pengunjuk rasa. Seorang seniman yang melukis dengan minyak di bawah pohon di taman. Dibarengi seorang pria dengan mikrofon berbicara tentang masalah keadilan rasial dan kepolisian di pusat demonstrasi malam ini.

“Hai teman-teman, jangan panik, jangan panik,” kata pria itu dari tangga Multnomah County Justice Center. Satu blok dari gedung pengadilan federal di pusat kota Portland. “Kalian yang baru pertama kali di sini, itu hanya gas air mata. Semuanya santai saja. ”

“Seolah diberi aba-aba, satu brigade pria berkemeja oranye dengan peniup daun turun di awan. Menghidupkan mesin mereka dan meniup gas air mata. Penonton bersorak.

“‘Terima kasih ayah peniup daun!’ Teriak seorang wanita muda.”

Zat kimia ini dapat membakar kulit, merusak mata dan paru-paru secara permanen, bahkan menyebabkan kematian. Itu dilepaskan setiap malam, “berulang kali dan selama berjam-jam”. Mengapa ada pemerintah dalam demokrasi, mengklaim memperoleh kekuasaannya dari persetujuan diperintah melepaskan agen mematikan ini?

Ini Latar Belakangnya

Pemerintah federal – yang awalnya mengklaim bahwa COVID-19 adalah tipuan. Kalah dalam pertarungan hubungan masyarakat atas pandemi. Sudah terlambat untuk mengklaim kepemimpinan. Sekarang, setelah hampir 150.000 kematian. Resesi yang diinduksi secara politik – yang menurut FBI yang sama yang menekan pidato dengan bodohnya. Dapat mereka sembuhkan dengan meminjam dan membelanjakan $4 triliun dalam empat bulan. Juga akan segudang peraturan negara yang membingungkan. Bertentangan dan melanggar hukum tentang perilaku pribadi, FBI ingin mengubah topik pembicaraan.

Akankah pasukan federal di Portland mengubah topik pembicaraan?

Ya, untuk sementara, terutama ketika pemerintah melanggar hukumnya sendiri. Berusaha seperti yang dilakukan pemerintah, ia tidak dapat menemukan dasar yang sah untuk keberadaan pasukannya di jalan-jalan Portland. Mereka menyerang tanpa provokasi dan ditangkap tanpa surat perintah atau kemungkinan penyebabnya. Itu disebut penculikan.

Apakah mereka militer? Mereka terlihat dan bertindak dan dipersenjatai seolah-olah mereka. Tetapi FBI mengklaim bahwa Departemen Keamanan Dalam Negeri. Bukan Departemen Pertahanan, yang mempekerjakan pasukan ini. Apakah itu membuat perbedaan hukum?

Konstitusi dan hukum federal melarang pengenalan militer ke dalam penegakan hukum domestik. Kecuali diminta oleh badan legislatif negara bagian atau gubernur. Baik walikota Portland dan gubernur Oregon telah meminta FBI untuk pulang.

Konstitusi Juga Menjamin Konsep Federalisme

Ketika Mahkamah Agung terakhir kali melihat masalah itu pada tahun 1997. Mendiang Hakim Antonin Scalia menulis bahwa pemerintah federal tidak dapat mengganggu kebijaksanaan pejabat negara. Khususnya untuk membelanjakan uang pajak negara bagian dan menggunakan aset negara sesuai keinginan. Juga tidak dapat mengambil alih fungsi negara.

Jika menempatkan ratusan angkatan bersenjata berpakaian militer ke jalan-jalan umum. Bertentangan dengan keinginan pejabat lokal dan negara bagian. Juga, mencoba mengambil alih mereka dari polisi lokal tidak melanggar jaminan konstitusional federalisme. Sulit untuk mengetahui apa yang dilakukannya.

Bisnis di jalanan Portland ini tentang perbedaan pendapat. Perbedaan pendapat merupakan bagian integral dari kemanusiaan dan budaya kita. Negara ini lahir dalam perbedaan pendapat. Itu sering mengganggu, dan mereka yang berkuasa membencinya.

Tapi tanpanya, kita akan memiliki sedikit kebebasan dan tidak ada perlindungan dari tirani mayoritas.

John Stuart Mill berpendapat bahwa jika semua dunia kecuali satu orang memiliki pendapat yang sama. Dunia tidak akan memiliki hak lebih untuk membungkam orang itu daripada dia. Jika dia memiliki kekuatan, dia harus membungkam dunia.

Saya mungkin tidak setuju dengan apa yang Anda katakan, tetapi saya akan membela sampai mati hak Anda untuk mengatakannya. Ketika Voltaire terkenal telah menulis kata-kata itu, perkataan yang tidak setuju dihukum mati.

Di Amerika, Mahkamah Agung telah memutuskan, pemerintah harus memberikan ruang bernafas untuk perbedaan pendapat. Di jalan-jalan Portland, FBI berusaha untuk tidak memungkinkan siapapun kecuali mereka sendiri untuk bernapas.

Hanya pemerintah yang membenci atau takut kepada orang-orang yang diklaimnya dilayani menggunakan kekerasan untuk membungkam mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *