Dewasa: Lebih Banyak Tanggung Jawab (Tapi Lebih Banyak Kebebasan)

Sebagian besar dari kita mengalami saat-saat dewasa ketika kita menginginkan kesederhanaan masa kanak-kanak lagi.

Hidup sederhana itu ketika orang tua kita merawat kita. Kami tidak mengkhawatirkan tagihan dan pajak, tidak ada keputusan besar dalam hidup. Dan drama terbesar dalam lingkaran sosial kami meninggal dalam beberapa hari. Ketakutan terbesar kami adalah monster imajiner di bawah tempat tidur kami. Dan kami memimpikan kemungkinan yang tak terbatas ketika kami dewasa.

Kami tidak Sabar untuk Tumbuh Dewasa

Kemudian Kami Tumbuh Dewasa

Tanggung jawab orang dewasa tidak terbatas. Kami menghitung uang kami dengan setiap pembelian. Drama sosial mencakup pengkhianatan yang mendalam dan hubungan intim. Tidak ada monster di bawah tempat tidur kami, tetapi kami telah menemukan monster lain yang nyata. Impian kita tentang masa depan menjadi tekanan yang tak terukur tentang apa yang akan kita lakukan dengan hidup kita.

Tiba-tiba, yang kita inginkan hanyalah menjadi anak-anak lagi.

Tetapi pasti ada sesuatu yang indah tentang kedewasaan. Ada alasan mengapa kami ingin tumbuh dewasa.

Realitas kedewasaan itu keras. Anda harus membayar sewa dan membeli makanan sendiri. Anda telah mengalami lebih banyak kekecewaan sebagai orang dewasa. Dan masa depan tampaknya tidak secerah dan tanpa batas seperti dulu bagi pikiran yang lugu dan kekanak-kanakan.

Anda Telah Melihat Lebih Banyak Hal Buruk dalam Hidup

Anda telah sangat terluka dan dengan cara yang tidak pernah Anda bayangkan. Anda telah menderita kerugian yang sangat besar dan jatuh lebih sering dari yang dapat Anda hitung.

Dan kemudian ada pertanyaan kekal dari orang dewasa yang lebih tua dari kita. Apa yang akan Anda lakukan dengan hidup Anda?

Karena tampaknya, setiap orang harus tahu persis bagaimana kehidupan mereka akan berjalan. Pada usia delapan belas, dua puluh dua, dua puluh lima, dan tiga puluh tahun.

Ketika kita masih anak-anak, itu mudah: SD, SMP, SMA. Di kota saya, kuliah diharapkan setelah sekolah menengah. Dan kemudian Anda diharapkan mengetahui pekerjaan apa yang akan Anda dapatkan setelah itu.

Saat itulah banyak dari kita mulai merindukan masa kanak-kanak lagi: ketika kita tidak memiliki jawaban untuk masa depan kita lagi.

Tekanan orang dewasa untuk pergi ke universitas bergengsi, mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang baik, dan tinggal dekat dengan rumah meresap. Anda sekarang sudah dewasa, dan ada begitu banyak keputusan yang harus dibuat yang akan mengubah hidup Anda. Orang tuamu akan menekanmu dengan satu cara, tapi mungkin hatimu tidak setuju. Mungkin Anda harus mempertimbangkan hubungan saat memilih universitas atau memutuskan pekerjaan. Sering kali, kenyataannya tidak seperti yang Anda harapkan.

Tapi Anda Menjalankan Hidup Anda Sendiri

Itulah yang kami inginkan sebagai anak-anak: kebebasan untuk memutuskan hidup kami sendiri.
Meskipun Anda masih bergantung secara finansial pada orang tua, Anda tidak memiliki banyak kebebasan. Beberapa teman saya khawatir bahwa orang tua mereka akan berhenti membayar ponsel atau biaya kuliah. Jika mereka tidak hidup sesuai dengan keinginan orang tua. Ini berkisar dari tindik ekstra hingga tato dan biaya kuliah.

Seorang ibu memberi tahu saya bagaimana putranya ingin dia membiayai seluruh pendidikan perguruan tingginya. Dan tanggapannya adalah bahwa dia akan melakukannya jika dia harus memilih istrinya. Dari apa yang saya dengar, dia menolak kesepakatan itu.

Mungkin menjadi dewasa tidak sepenuhnya menarik, tetapi alternatif itu jauh lebih buruk.

Kebebasan yang Lebih Besar Berarti Tanggung Jawab yang Lebih Besar

Mungkin Anda harus melakukan pekerjaan rumah tambahan. Mungkin orang tuamu tidak mencuci pakaianmu, memasak untukmu, atau membersihkan piring untukmu. Inilah hidupmu sekarang. Anda dapat mengambil kepemilikan penuh, dengan tanggung jawab yang lebih besar. Dan kebebasan yang meningkat untuk hidup seperti yang Anda inginkan. Atau Anda menyerahkan sebagian dari kebebasan Anda kepada orang tua dan demi tanggung jawab yang lebih sedikit.

Apartemen kecil yang harus Anda tinggali untuk membayar sewa mungkin bukan yang terbaik, tapi itu milik Anda. Mobil itu mungkin tidak seperti Lexus atau Mercedes orang tua Anda, tapi mobil itu milik Anda. Perjalanan Anda mungkin tidak termasuk hotel bintang 5 yang akan dibayar oleh orang tua Anda, tetapi Anda yang menentukan. Anda bisa keluar dan pulang pada jam berapa pun tanpa harus menjelaskan diri sendiri. Anda dapat mengenakan apa yang Anda inginkan tanpa komentar dari orang tua Anda. Anda dapat membelanjakan uang Anda sesuka Anda.

Anda bisa hidup sesuai keinginan Anda.

Itulah yang Sangat Menarik Tentang Masa Dewasa

Sebagai anak-anak, kita tidak tahu betapa menakutkannya kedewasaan. Kami tidak tahu bahwa kami harus membuat begitu banyak keputusan yang mengubah hidup. Kami selalu diingatkan saat orang bertanya apa yang kami lakukan dengan hidup kami. Anda mungkin tidak akan memiliki semua jawaban. Bahkan jika Anda pikir Anda punya jawabannya, banyak hal masih bisa berubah. Tak satu pun dari kita dapat memprediksi masa depan dengan kepastian yang lengkap.

Tetapi ketidakpastian masa depan seharusnya tidak membuat kita takut untuk tumbuh dewasa.

Tidak peduli apa, kami akan terus tumbuh baik suka atau tidak. Kita bisa menjadi dewasa, atau terus lari dari tanggung jawab. Tapi kita semua akan tumbuh dewasa. Waktu hanya berjalan ke satu arah.

Kami pernah memiliki kesederhanaan masa kanak-kanak.

Saatnya merangkul kebebasan menjadi dewasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *