Kesulitan Hukum Ekspresi Online di Swiss

Menarik garis antara kebebasan berekspresi dan diskriminasi cukup sulit di era pra-Internet. Media sosial dan komunikasi instan telah menjadikannya ladang ranjau yang bernuansa, seperti yang ditunjukkan di Swiss.

Minggu lalu di kota Delémont, Swiss barat ada sebuah kejadian. Pertengkaran antara dua anak laki-laki di luar stasiun kereta direkam dan diposting online. Video itu menunjukkan mereka berdua mendekat. Keduanya melemparkan tubuh ke tanah sebelum berpisah.

Sekitar 50.000 penayangan dan 20.000 dibagikan kemudian, video tersebut dihapus oleh ibu dari remaja yang diserang atas saran polisi setempat. Alasannya? Banyak dari (ratusan) komentar di bawah video tersebut berfokus pada etnis: penyerang berkulit hitam, korban berkulit putih. Diskusi berubah menjadi badai pelecehan yang meningkat, sebagian besar bersifat anti-imigran.

Sebelum penyerang bocah itu ditemukan, kantor kejaksaan telah memperingatkan sesuatu. Peringatan itu berisi bahwa komentar lebih lanjut yang memicu kebencian atau retribusi akan diajukan dan diperiksa oleh sistem peradilan. Kasusnya tidak lagi sederhana.

Dasar Hukumnya

Siapa dan apa yang bisa dituntut dalam kasus seperti itu? Contoh tersebut secara bersamaan menunjukkan kesulitan dalam menjaga internet. Belum lagi meningkatnya perasaan bahwa hal itu perlu dilakukan di tengah meningkatnya insiden pelecehan, penindasan, dan pelecehan online.

Kebebasan berekspresi, sebuah konsep yang mirip dengan kebebasan berbicara Amerika, telah dengan tegas diabadikan dalam hukum Swiss sejak tahun 2000. Pasal 16 dari konstitusi federal menjamin hak setiap orang untuk membentuk, mengungkapkan, menyampaikan, dan menerima pendapat dan informasi.

Beberapa perjanjian dan perjanjian internasional yang ditandatangani Swiss juga memperkuat kebebasan berekspresi sebagai komponen vital kehidupan sipil. Terutama pada pasal 19 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan pasal 10 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia.

Tetapi antarmuka antara hak fundamental ini dan kewajiban warga negara satu sama lain dan negara rumit.

Di Swiss, kebalikan dari kebebasan berbicara terutama dalam bentuk tiga ketentuan hukum. Ada pasal 261 KUHP, yang melarang pernyataan rasis dan anti-agama. Lalu pasal 173, yang melarang serangan terhadap “kehormatan pribadi”. Dan pasal 28 KUH Perdata, yang menjamin “hak kepribadian”.

Mengapa gletser yang mencair memengaruhi kita semua
Gletser Alpen bisa menghilang pada akhir abad ini. Konsekuensinya tidak hanya akan terasa di pegunungan Swiss tetapi di seluruh Eropa.

Di bawah peraturan ini, kasus dengan unsur rasis atau anti-agama tertentu, termasuk penolakan Holocaust akan terkena hukuman. Secara langsung dapat dihukum hingga tiga tahun penjara atau denda. Contoh lain, seperti serangan terhadap minoritas yang tidak disebutkan seperti LGBT, juga dapat dihukum. Tetapi perlu memperjuangkan kasus mereka di bawah payung kehormatan pribadi atau hak kepribadian yang lebih luas.

Masalah Peraturan Internet

Ketika seseorang mengklik suka pada postingan facebook di smartphone menyukai’ kiriman Facebook adalah wilayah hukum yang rumit. Putusan minggu ini bahwa ‘menyukai’ posting Facebook dapat dianggap pencemaran nama baik masuk ke perairan hukum baru dan agak keruh.

Namun menegakkan ketentuan semacam itu merupakan tantangan.

Pertama, definisi tentang apa yang termasuk rasisme, prasangka, martabat, dll terbuka untuk ditafsirkan dalam sistem hukum; Fakta satu orang sering kali merupakan ejekan orang lain. Menurut platform informasi humanrights.ch, tidak ada definisi resmi tentang “ujaran kebencian” di Swiss. Meskipun Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengusulkan daftar kriteria yang tidak mengikat untuk membantu membedakannya.

Berikutnya adalah pertanyaan tentang bagaimana melacak jutaan komentar yang muncul online setiap hari. Le Temps melaporkan bahwa Swiss baru-baru ini mendapatkan “ICoP” pertamanya. Petugas yang bekerja secara eksklusif secara online untuk mengikuti debat berbasis Internet dan melakukan intervensi bila perlu. Tetapi masih harus dilihat apakah tindakan tersebut dapat melampaui puncak gunung es.

Polisi dapat memulai penuntutan dalam kasus penghasutan ras dan agama. Namun dalam kasus lain itu menjadi tanggung jawab individu atau kelompok untuk mengajukan pengaduan. Bagi mereka yang tidak berpengalaman dalam seluk-beluk kebebasan berekspresi, ini mungkin sulit.

Satu grup, netzcourage.ch, yang didirikan oleh seorang politisi Zug yang mendapati dirinya menjadi pusat badai internet. Hal ini menyusul skandal seksual pada tahun 2014. Kini menawarkan nasihat hukum dan pribadi kepada mereka yang merasa telah dianiaya.

Regulasi Diri

Untuk saat ini, tanggung jawab tetap pada individu dan negara untuk menegakkan hukum yang ada. Baik melalui sistem pengadilan atau melalui program pendidikan yang berfokus pada perilaku online. Kementerian dalam negeri saat ini sedang mengerjakan skema semacam itu.

Setelah skandal berita palsu, beberapa juga mendukung peran yang lebih besar bagi perusahaan teknologi seperti Facebook dan Twitter. Mereka andil mengawasi apa yang terjadi di ruang mereka. Saat ini, Facebook memiliki fitur “laporkan”, yang memungkinkan pengguna menandai pesan yang tidak pantas. Facebook kemudian menghapus konten yang menyerang orang atas dasar ras, agama, atau alasan lain. Twitter terkadang membekukan akun yang menyinggung, dan saat ini sedang merencanakan perluasan kebijakannya untuk mengatasi ujaran kebencian dan intimidasi.

Potret Penulis

Dokter tahu yang terbaik? Mengapa pasien harus menjadi bagian dari solusi
Konten ini diterbitkan pada 7 Okt 2020 7 Okt 2020 Pengacara pasien Judith Safford berpendapat bahwa tanpa dukungan masyarakat dan pasien, sistem kesehatan tidak berdaya untuk menghentikan pandemi.

Tapi tindakan ini tetap bersifat sukarela, setidaknya di Swiss. Pada bulan Mei, kabinet menunda mengikuti contoh Jerman dengan memberlakukan undang-undang yang lebih ketat pada perusahaan media sosial. Untuk saat ini, katanya, undang-undang yang ada dikombinasikan dengan kecenderungan industri media sosial untuk mengatur diri sendiri seharusnya cukup untuk melindungi pengguna online – tetapi juga berjanji untuk mengawasi masalah tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *