Gejolak Politik Baru Menghantam Peru dengan Tuduhan Pemungutan Suara yang tidak Pasti

Presiden Peru Martín Vizcarra menghadapi ancaman pemakzulan setelah Kongres yang dikuasai oposisi di negara itu sepakat Jumat. Untuk memberikan suara pada kemungkinan pemecatannya hanya sehari setelah rilis beberapa rekaman audio yang diam-diam.

Badai politik terbaru yang melanda negara Amerika Selatan itu dipicu oleh anggota parlemen yang menuduh presiden menghalangi penyelidikan hampir $50.000. Dalam kontrak pemerintah yang diberikan kepada penyanyi Richard Cisneros, yang berperan sebagai “Richard Swing”.

Tetapi kecepatan para pembuat undang-undang bertindak telah mengkhawatirkan, karena presiden belum didakwa dan penyelidikan baru saja dimulai.

“Sayangnya, demokrasi Peru tenggelam semakin jauh ke dalam krisis,” kata Steve Levitsky, seorang ilmuwan politik Universitas Harvard. “Pencopotan presiden adalah masalah yang sangat besar, dan itu membutuhkan pertimbangan serius, debat publik, dan penyelidikan. Belum ada. ”

Gejolak Politik akibat Pandemi Corona

Gejolak politik terjadi saat Peru terguncang akibat pandemi virus korona. Negara ini memiliki tingkat kematian virus per populasi tertinggi di dunia. Dan menghadapi kontraksi ekonomi yang parah yang membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Peru juga berulang kali diguncang oleh kekacauan politik dan skandal korupsi. Hampir setiap mantan presiden yang masih hidup terlibat dalam skandal korupsi regional yang melibatkan perusahaan konstruksi Brasil, Odebrecht.

Vizcarra, bagaimanapun, tidak dikaitkan dengan korupsi sebelumnya dan dia juga tidak dicemari oleh wabah pandemi. Dia tetap populer di kalangan warga Peru, dengan 60% menyuarakan persetujuan untuk pemerintahannya dalam survei terbaru oleh firma polling Ipsos. Kongres, sebaliknya, memiliki rating persetujuan 32%. Beberapa analis khawatir pemecatannya yang tiba-tiba dapat memicu gelombang keresahan oleh warga yang marah.

Presiden membantah melakukan kesalahan dan berpendapat dia tidak akan mengundurkan diri.

“Jika mereka ingin mendakwa saya, inilah saya. Dengan kepala terangkat tinggi dan hati nurani saya bersih,” katanya dalam pernyataan yang menantang di televisi.

Upaya Pemakzulan

Keributan itu dimulai Kamis ketika anggota parlemen oposisi Edgar Alarcón memberi Kongres tiga rekaman audio. Yang dia klaim menunjukkan presiden mencoba meminta pembantunya untuk menutupi pertemuan dengan Cisneros.

Cisneros telah menjadi sorotan sejak Juni. Ketika terungkap bahwa ia telah dipekerjakan oleh Kementerian Kebudayaan untuk memberikan ceramah motivasi selama pandemi. Penyanyi tidak terkenal itu memiliki saluran YouTube dengan 1.200 pengikut. Lagunya yang paling populer adalah cover dari lagu Juan Gabriel “Sampai I Met You”.

Cisneros terlibat dalam kampanye Pedro Pablo Kuczynski. Yang mengundurkan diri sebagai presiden pada 2018 dan digantikan oleh Vizcarra, yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden. Kritikus mengatakan pertemuan dan kontrak menunjukkan pola favoritisme.

Vizcarra mengaku mengenal Cisneros tetapi mengatakan dia tidak memiliki peran dalam kontrak yang diberikan. Dalam audio, Vizcarra mengaku telah dua kali bertemu dengan penyanyi itu. Kantor kejaksaan telah meminta rekaman tersebut, meskipun tidak jelas apakah pertemuan itu sendiri menunjukkan adanya kesalahan.

Penyanyi itu mengatakan pada hari Jumat bahwa dia telah menjadi korban jebakan. Yang secara diam-diam direkam oleh mantan pegawai kantor kepresidenan. Yang ingin dia berbicara buruk tentang Vizcarra dalam upaya untuk menggulingkan kepala negara.

Mengenakan kacamata hitam, masker bedah biru, dan pelindung plastik. Cisneros mengatakan kepada media lokal bahwa ia menangkap tipuan tersebut dan dengan sengaja berbohong. Tentang mengkompromikan informasi untuk “melihat seberapa jauh” oposisi akan melangkah.

“Semua yang saya katakan di sana salah,” katanya.

TIndakan Anti Korupsi Vizcarra

TIndakan Anti Korupsi Vizcarra

Vizcarra mulai menjabat dengan membanggakan platform anti-korupsi. Dan telah membangun reputasi sebagai pemimpin yang berbicara langsung yang tidak takut untuk menghadapi aktor politik yang kuat.

Tahun lalu ia membubarkan Kongres dengan tindakan kurang ajar yang disemangati oleh warga sebagai kemenangan melawan kelas politisi yang korup. Keputusan tersebut secara efektif menghapus pengaruh partai Popular Force di Peru. Dipimpin oleh putri mantan orang kuat Alberto Fujimori, partai tersebut telah menjadi kekuatan yang mendominasi dalam politik negara. Tetapi memenangkan sedikit kursi dalam pemilihan anggota parlemen baru tahun ini.

Kongres dua kali memulai proses impeachment terhadap Kuczynski dan mencoba melakukan hal yang sama terhadap Vizcarra tahun lalu.

Abhijit Surya, analis Peru untuk The Economist Intelligence Unit, mengatakan pemakzulan dapat memicu keresahan sosial skala besar dan krisis kelembagaan. Anggota parlemen membutuhkan mayoritas dua pertiga untuk menyetujui penggulingan.

Dia menambahkan bahwa dalam jangka pendek, pemakzulan akan berdampak kecil. Pada proses persidangan karena Kongres telah memiliki peran besar dalam mengadopsi kebijakan. Mampu mengesampingkan hak veto presiden dalam masalah apa pun dengan mayoritas sederhana. Apalagi, pemilihan presiden sudah dijadwalkan pada April mendatang.

Tapi dalam jangka panjang, itu bisa merusak peluang presiden di masa depan, kata Surya.

“Presiden berikutnya bisa juga dimakzulkan oleh Kongres tanpa harus melalui proses investigasi yang ketat atau semacamnya,” katanya. “Dan kepresidenan Peru pada awalnya cukup lemah.”…

Kebebasan Berekspresi dalam Demokrasi Melalui Platform Internet

Platform Internet Harus Menggunakan Kebebasan Berekspresi Mereka Sendiri untuk Melindungi Demokrasi

Haruskah perusahaan internet memiliki kekuatan, atau bahkan tanggung jawab, untuk melarang atau menurunkan disinformasi politik untuk melindungi integritas pemilu kita? Perdebatan seputar pertanyaan ini sedang berkembang saat kita menuju pemilihan November.

Partai Republik dan Demokrat telah mengambil posisi yang berlawanan secara langsung. Tentang apakah platform harus dilarang atau diminta untuk menghapus lebih banyak pidato politik? Apa yang dapat dilakukan pemerintah AS berdasarkan Amandemen Pertama.

Pada saat yang sama, para eksekutif perusahaan tampaknya dibingungkan oleh komitmen prinsip mereka sendiri terhadap kebebasan berekspresi. Platform berulang kali membuat penyesuaian kebijakan ad hoc. Seperti menambahkan label atau membuat pengecualian untuk pejabat terpilih. Itu karena mereka berjuang untuk menunjukkan konsistensi dalam penerapan aturan mereka sendiri. Mereka juga kurang transparan dalam hal menjalankan aspek berbeda dari kekuatan mereka: aturan keputusan yang memandu promosi algoritmik konten. Suatu hal yang berdampak besar tidak hanya pada apa yang dilihat pengguna. Tetapi efeknya juga pada wacana sipil seputar pemilu secara lebih umum.

Kurangnya Kebijakan Mengelola Platform Internet

Ironisnya, anggota kedua partai politik, yang frustrasi dengan kurangnya koherensi dalam kebijakan platform. Mereka mengancam pencabutan Undang-Undang Kepatutan Komunikasi Bagian 230, (ketentuan undang-undang AS untuk perlindungan kebebasan berekspresi online). Tetapi mereka menolak dengan alasan yang berlawanan. Sementara Partai Republik melihat bias terhadap suara-suara konservatif dan ingin lebih sedikit konten dihapus. Demokrat melihat campur tangan pemilu dan ingin lebih banyak konten dihapus.

Mengapa semua orang begitu bingung tentang komitmen apa yang diperbolehkan atau diminta oleh kebebasan berekspresi? Masalah utamanya adalah bahwa para eksekutif platform dan pembuat kebijakan memiliki pandangan yang tidak cukup berbeda. Khususnya tentang apa sebenarnya yang dibutuhkan oleh kebebasan berekspresi. Tampilan yang lebih lengkap akan menyeimbangkan hak kebebasan berekspresi pengguna, warga negara, dan platform itu sendiri.

Berikut tujuh prinsip untuk membingkai ulang debat ini:

# 1 Manifestasi Ekspresi Bebas

Aturan platform adalah manifestasi dari ekspresi bebas dari platform itu sendiri. Perusahaan hendaknya tidak segan-segan menjalankan kewenangan pembuatan aturannya untuk kepentingan publik, termasuk dengan mempertimbangkan dampak disinformasi politik terhadap proses pemilu.

# 2 Komitmen Platform Melindungi Demokrasi

Platform harus berkomitmen secara lebih eksplisit untuk melindungi demokrasi dan partisipasi demokratis sebagai ekspresi dari nilai-nilai mereka sendiri. Hak untuk memberikan suara dalam pemilihan yang bebas dan adil tidak kalah fundamentalnya dengan kebebasan berekspresi. Platform harus merangkul keduanya.

# 3 Kebebasan Mencari dan Menerima Informasi

Ekspresi bebas untuk pengguna platform memerlukan lebih dari sekedar hak untuk berbicara. Ini juga melibatkan kebebasan untuk mencari dan menerima informasi, serta kebebasan untuk berpendapat. Jika kemampuan pengguna platform untuk dengan bebas membentuk opini politik terdistorsi oleh disinformasi politik yang merajalela. Dimensi kunci dari kebebasan berekspresi mereka akan rusak. Komitmen terhadap ekspresi pengguna tidak mengharuskan platform membiarkan disinformasi mengalir. Padahal, itu membenarkan upaya untuk memeranginya.

# 4 Manifestasi Ekspresi

Kekuatan platform untuk mempromosikan, menurunkan, memberi label, dan mengatur konten juga merupakan manifestasi dari ekspresi mereka sendiri. Pengguna platform, termasuk pejabat terpilih, tidak berhak meminta konten online mereka dipromosikan oleh algoritme platform. Namun, platform harus menggunakan kekuatan ini secara lebih transparan. Mengingat dampak dramatis yang mereka miliki terhadap akses ke informasi, wacana sipil, dan politik elektoral.

# 5 Tidak Terikat

Platform tidak boleh secara selektif mundur ke dalam anggapan yang salah. Jika mereka terikat oleh Amandemen Pertama ketika mengatur pidato pejabat terpilih, itu salah. Amandemen Pertama berlaku untuk pemerintah, bukan swasta. Platform sudah menetapkan parameter untuk pidato pengguna biasa di luar apa yang diizinkan oleh Amandemen Pertama oleh pemerintah. Perlu diingat, kekuatan yang sama dapat diterapkan atas pidato pejabat terpilih.

# 6 Menghormati Hak Pengguna

Platform yang berkomitmen untuk kebebasan berekspresi harus menghormati hak warga negara (non-pengguna). Apalagi untuk mengekspresikan diri mereka dalam proses demokrasi yang bebas dan adil. Ekspresi kemauan demokratis rakyat dalam pemilu merupakan wujud terpenting dari kebebasan berekspresi warga negara. Jika kebijakan platform memungkinkan disinformasi politik untuk menekan partisipasi demokratis atau membelokkan wacana sipil sejauh hal itu mengubah hasil pemilu. Hak atas kebebasan berekspresi dan penentuan nasib sendiri secara demokratis akan digagalkan.

# 7 Transparan dan Akuntatif

Akhirnya, pembuat kebijakan publik tidak boleh menghalangi pelaksanaan yang bertanggung jawab dari platform pembuat aturan otoritas dalam mendukung demokrasi. Pemerintah harus mengembangkan mekanisme transparansi dan akuntabilitas untuk menilai keadilan dalam menerapkan aturan platform dan visibilitas ke dalam promosi konten.

Kesimpulan

Intinya adalah bahwa platform sektor swasta harus merangkul hak kebebasan berekspresi mereka untuk memerangi disinformasi politik dan melindungi demokrasi.

Meskipun mungkin menantang, hal ini tidak dilarang oleh prinsip kebebasan berekspresi. Daripada bersembunyi di balik komitmen terhadap netralitas. Platform harus mengakui kekuatan yang mereka miliki dalam mengatur platform mereka. Mengartikulasikan aturan keputusan mereka dengan jelas. Terakhir, harus memiliki keberanian untuk dinilai sesuai oleh pengguna dan publik.…

Apakah Budaya ‘Cancel’ Kita Membunuh Kebebasan Berpendapat?

Dahulu kala, orang-orang yang menganggap diri mereka tertinggal dari pusat percaya dan mempraktikkan kebebasan berpendapat dan kebebasan hati nurani. Mereka melihat hal-hal ini tidak hanya sebagai hak fundamental yang melampaui politik. Tetapi juga sebagai alat yang efektif untuk memajukan tujuan progresif dan keadilan sosial.

Mereka melangkah lebih jauh dengan memperjuangkan agar geng-geng skinhead menyuarakan delusi dan kebencian mereka di lapangan umum. Mereka melakukannya bukan karena mereka setuju dengan mereka tetapi karena mereka memandang hak skinhead untuk berbicara dan memprotes. Hak semua penjahat, gadflies, cranks dan rousers, tidak peduli betapa hina keyakinan mereka. Sebagai bagian integral dari eksperimen dan cara Amerika hidup.

Memang, sebagai bagian integral dari liberalisme itu sendiri atau, setidaknya, seperti sinar matahari melakukan tugasnya sebagai disinfektan terbaik. Singkatnya, apa yang dipahami oleh generasi liberal sebelumnya adalah bahwa membiarkan orang lain mengatakan sesuatu. Tidak sama dengan mendukung apa yang mereka katakan.

Apakah ini Kisah Nyata Amerika atau Dongeng?

Sebenarnya, sulit untuk diketahui. Ini mungkin pandangan yang dimuliakan tentang zaman keemasan kebebasan berbicara dan kebebasan hati nurani yang mungkin tidak pernah ada. Mungkin ini adalah pandangan romantis tentang baby boomer serta budaya dan nilai hippie mereka. Mungkin mudah untuk mengabaikan apa yang mereka perjuangkan – seks, narkoba, rock ‘n’ roll dan kebebasan berbicara? – dengan julukan “OK boomer” karena beberapa dari hal-hal ini salah jalan? Mungkinkah satu-satunya hal yang pantas dihargai oleh generasi ini adalah membantu mengakhiri Perang Vietnam?

Memang, mungkin mereka yang merindukan masa kejayaan kebebasan berpendapat dan ekspresi menjijikkan berada di sisi sejarah yang salah. Sepanjang kisah aneh dan bergolak kita sebagai spesies. Selalu ada pantangan untuk mengatakan, bahkan memikirkan, hal-hal tertentu dan mengekspresikan diri kita sepenuhnya. Kita hidup dalam masyarakat, dan masyarakat terkadang menyembah sapi suci. Oleh karena itu, mereka mengabadikan norma untuk melindungi ikon yang mereka cintai. Termasuk menjaga kepatuhan, membungkam, menghindari, dan bahkan secara permanen mengucilkan pelawan, pembangkang, dan orang aneh.

Pikirkan Socrates, Jesus, Galileo dan Hester Prynne, tentang ketenaran “Scarlet Letter”. Kami sekarang dapat menambahkan komedian Kevin Hart (dibatalkan oleh kiri) dan Kathy Griffin (dibatalkan oleh kanan). Bahkan termasuk beberapa profesor rendahan ke dalam daftar (dibatalkan oleh kedua sisi). Memang, sayap kanan terkenal menyerukan pemecatan profesor “heterodoks” selama era McCarthy. Sebuah ancaman yang menjadi sangat nyata. Dengan aksi pembersihan di University of Washington oleh Presiden Raymond Allen dari tiga profesor tetap yang dituduh menyembunyikan simpati komunis.

Kebebasan Berpendapat Bagai Pedang Bermata Dua

Namun, bahkan jika kebebasan berpendapat tidak pernah menjadi cita-cita yang benar-benar dianggap kaum liberal. Ada banyak bukti bahwa beberapa orang progresif bahkan tidak mengakuinya sebagai hak yang sah. Ada kampanye bersama oleh aktivis politik, intelektual, dan Twitter untuk membungkam. Lebih buruk lagi, melecehkan, mengintimidasi, dan menghancurkan. Orang-orang yang mengatakan hal-hal yang salah, tidak ilmiah, fanatik, penuh kebencian. Atau parahnya yang tidak sensitif atau memberikan bantuan dan kenyamanan kepada Presiden Donald Trump dan Partai Republik pada umumnya.

Korban baru-baru ini dari upaya ini termasuk sekelompok ilmuwan, pakar, dan penulis yang beraneka ragam. Beberapa di antaranya menggambarkan diri sebagai kaum liberal. Mereka termasuk ahli epidemiologi terkemuka, seperti John Ioannidis. Dia berani mempertanyakan konsensus seputar pendekatan lockdown COVID-19 untuk membendung virus. Tetapi tidak serta merta menyangkal fakta dasar tentang pandemi, bahkan jika beberapa prediksi awalnya terbukti salah. Intelektual publik juga ada dalam daftar. Pertimbangkan Steven Pinker, yang telah dituduh oleh para pengkritiknya – rekan sejawatnya, tidak kurang! – “bergerak dalam kedekatan dengan rasisme ilmiah” dan “mendukung [sentris] kolumnis New York Times David Brooks” (dua tuduhan yang tidak terkait) ketika dia benar-benar berpendapat bahwa kita tidak boleh menyensor atau mengabaikan karya kontroversial atau bahkan salah dari para ilmuwan dan pemikir yang dia, pada kenyataannya, tidak setuju dengan.

Secara kebetulan, Pinker juga telah membuat pembelaan yang keras. Meskipun kuno dan instrumental, terhadap liberalisme yang telah dikecam oleh sesama akademisi. Terlepas dari fakta bahwa ia menghasilkan banyak bukti yang mendukung gagasan. Bahwa kita telah melaju pesat menyelesaikan masalah selama beberapa dekade terakhir. Berkat penyebaran ilmu pengetahuan, pemerintahan yang baik, dan penyebaran pasar (yang diatur) di seluruh dunia.

Tercekik oleh Budaya ‘Cancel’

Tentu saja, daftar tersebut juga mencakup jurnalis. Seperti (sekarang mantan) kolumnis New York Times Bari Weiss. Dia menyuarakan opini yang tidak populer di ruang redaksi, menuduh rekan-rekannya melakukan pelecehan dan sensor. James Bennet, mantan editor opini surat kabar itu, juga muncul di benaknya. Bennett mengundurkan diri atas reaksi yang dia terima dari Twitterverse. Juga dari rekan-rekannya karena menerbitkan Op-Ed Senator AS Tom Cotton. Menyerukan pasukan federal untuk menahan kerusuhan dan penjarahan yang terjadi selama protes bulan Juni melawan kebrutalan polisi dan ketidakadilan rasial.

Saya tegaskan bahwa ini bukan hanya masalah di sayap kiri. Sebagai versi kanan dari kebenaran politik. Berakar pada teori konspirasi, gaslighting, kambing hitam, dan penggiringan rasa takut. juga mengancam kebebasan berbicara. Namun, keluhan para jurnalis di Wall Street Journal terdengar. Yaitu tentang pengecekan fakta yang tidak memadai oleh editor opini tidak ada artinya jika tidak ironis. Surat kabar tersebut dengan jelas menyatakan bahwa ada perbedaan antara Op-Eds dan pelaporan reguler. Bahwa mereka didorong oleh nilai-nilai seperti pasar bebas dan kebebasan berbicara.

Meskipun mungkin benar bahwa hal-hal yang telah dikatakan. Seperti yang ditulis oleh beberapa jurnalis, politisi, atlet, selebriti, dan orang Amerika biasa yang baru-baru ini disensor pada dasarnya. Bahkan secara objektif, mundur dan tidak dapat diperbaiki. Meskipun mungkin juga benar bahwa mereka yang melakukan menyensor memiliki niat yang luhur. Tidaklah benar bahwa mencoba untuk membungkam ucapan adalah ide yang bagus. Itu selalu merupakan ide yang buruk.

Memang, itu adalah kesalahan yang sangat menyedihkan. Hal-hal yang diklaim oleh orang-orang kiri untuk diperjuangkan membutuhkan kebebasan berbicara dan kebebasan hati nurani. Mereka selalu begitu. Mereka akan selalu begitu. Ini untuk beberapa alasan.

Bagaimana Cara Memperbaiki Pola Pikir Masyarakat?

Menjadi diri sendiri yang terbaik adalah kunci untuk memperbaiki diri. Ini berarti bebas membuat kesalahan dan belajar darinya. Itu berarti kebebasan untuk mengungkapkan pikiran kita dan kebebasan untuk memberi orang manfaat dari keraguan.

Tapi lupakan sejenak tentang individu dan pertimbangkan apa yang terbaik untuk masyarakat. Sains dan kemajuan membutuhkan keterbukaan, rasa ingin tahu, skeptisisme, dan artikulasi serta pengujian hipotesis yang aneh dan tidak konvensional. Itu berarti menghibur ide-ide heterodoks di tempat pertama. Berarti melawan keinginan untuk mengabaikannya dengan sembarangan ketika mereka menganggap kita aneh atau mengancam.

Baik sains maupun liberalisme juga membutuhkan kerendahan hati intelektual. Tidak ada yang tahu solusi untuk setiap masalah. Mendapatkan jawaban yang benar mengharuskan kita menciptakan lingkungan yang kondusif untuk mengakui kesalahan kita dan mengubah pikiran kita. Tetapi ini mengharuskan kita terlebih dahulu menghormati proses di mana individu dapat mencapai kesimpulan yang salah untuk diri mereka sendiri. Lalu memperbaiki kesalahan mereka. Itu berarti kemampuan untuk terlibat dalam pemikiran, refleksi dan penilaian secara mandiri – sekali lagi, tanpa paksaan.

Kunci untuk memajukan liberalisme tidak bergantung pada seperangkat cara yang telah ditentukan, tetapi mengidentifikasi dan berjuang untuk tujuan yang benar. Kita adalah manusia yang cacat dan hampir pasti akan memilih cara yang salah atau tidak lengkap pada waktu tertentu. Ekosistem debat terbuka dan mendengarkan serta kritik yang konstruktif. Kunci untuk bersama-sama menemukan cara terbaik untuk memajukan tujuan seperti kesetaraan, kemajuan, dan keadilan.

Konsekuensi dari Represi Kebebasan Pendapat

Ada banyak sekali konsekuensi buruk yang muncul ketika kita mencoba melumpuhkan pikiran dan ucapan. Hal-hal ini yang tidak ingin kami dengar? Jika kita tidak mencoba memecahkan masalah mendasar di balik ucapan yang tidak kita sukai dan bekerja hanya untuk mengurangi gejalanya. Dengan menyensornya – kita mengarahkan masalah ke tempat lain. Keluar dari pandangan. Keluar dari pikiran dan ke selokan: Ide-ide yang tidak diinginkan yang dibungkam oleh masyarakat yang sopan pasti akan bersembunyi. Mereka tidak menghilang hanya karena kita tidak menyukai dan menyensornya. Lebih buruk lagi, membungkam ide-ide ini mungkin berarti membekukan pengetahuan tentang keberadaan mereka. Itu membantu membuat ide-ide buruk membusuk, menyebar, dan bermutasi sebelum dapat dilawan dengan fakta, logika, dan bukti.

Apa yang mempromosikan pemikiran dan ucapan yang tidak terkekang memungkinkan kita untuk melemahkan virus dari ide-ide yang buruk. Belum teruji dan pasti secara moral sebelum mereka menginfeksi semua masyarakat. Itu membuat mereka keluar dan memungkinkan kita untuk menginterogasi mereka. Kebebasan berbicara, ternyata, adalah vaksin terbaik untuk melawan ucapan yang tidak kita sukai.

Fakta sederhananya adalah bahwa menyensor ucapan adalah resep untuk iliberalisme dan regresi. Itulah, dan selalu, cara reaksioner. Mungkin kaum kiri sekarang membuat tujuan sama dengan yang menggunakan sarana sosial dan politik, melenyapkan orang-orang dianggap bidah sepanjang sejarah. Jika ya, mengapa tidak mengakuinya saja? Alternatifnya, kaum kiri dapat merevitalisasi komitmen historisnya pada debat bebas dan terbuka.…

Takut Berpendapat Akan Mematikan Kebebasan Berpendapat

Selama beberapa generasi. Orang Amerika dibesarkan untuk melihat debat yang kuat sebagai sesuatu yang sah, diinginkan. Penting bagi kebebasan demokrasi. Ternyata, tidak lagi.

“Freedom of Speech,” lukisan terkenal Norman Rockwell yang menggambarkan seorang pria muda sedang berbicara di pertemuan lokal. Terinspirasi dari kisah nyata.

Suatu malam di tahun 1942, Rockwell menghadiri pertemuan kota di Arlington, Vt., Tempat dia tinggal selama bertahun-tahun. Agendanya adalah pembangunan sekolah baru. Itu adalah rencana yang populer, didukung oleh semua orang yang hadir. Kecuali satu warga, yang bangkit untuk mengungkapkan pandangannya yang tidak setuju. Dia jelas seorang pekerja kerah biru. Jaket lusuh dan kuku jarinya yang ternoda membedakannya dari orang-orang lain yang hadir. Semuanya mengenakan kemeja putih dan dasi. Dalam adegan Rockwell, pria itu mengutarakan pikirannya. Tidak takut untuk mengungkapkan pendapat minoritas dan tidak terintimidasi oleh status orang-orang yang ditantangnya. Dia tidak punya alasan untuk tidak berbicara terus terang. Kata-katanya diperhatikan dengan penuh hormat. Tetangganya mungkin tidak setuju dengannya, tetapi mereka bersedia mendengar apa yang dia katakan.

Apa yang membuat lukisan Rockwell teringat adalah jajak pendapat nasional baru oleh Cato Institute. Survei tersebut menemukan bahwa swasensor telah tersebar luas di masyarakat Amerika. Terbukti dengan 62 persen orang dewasa mengatakan bahwa mengingat suasana politik sekarang mereka takut untuk mengungkapkan pandangan jujur mereka.

Ketakutan yang Melampaui Batas

“Ketakutan ini melintasi garis batas,” tulis Emily Ekins, direktur polling Cato. “Mayoritas Demokrat (52 persen), independen (59 persen). Republik (77 persen) semuanya setuju bahwa mereka memiliki pendapat politik yang takut mereka bagikan.”

2.000 responden survei mengurutkan diri mereka secara ideologis sebagai “sangat liberal”, “liberal”, “moderat”, “konservatif”, atau “sangat konservatif”. Di setiap kategori kecuali “sangat liberal”. Mayoritas responden merasa tertekan untuk merahasiakan pandangannya. Kira-kira sepertiga orang dewasa Amerika – 32 persen. Takut mereka akan dipecat atau dihukum di tempat kerja jika pandangan politik mereka diketahui.

Kebebasan berbicara sering kali terancam di Amerika. Tetapi penindasan terhadap opini-opini yang “salah” di masa lalu cenderung datang dari atas ke bawah. Pemerintahlah yang menangkap editor karena mengkritik kebijakan luar negeri Woodrow Wilson. Mengkriminalkan pembakar bendera, melepaskan anjing pada demonstran hak-hak sipil. Tak luput memenjarakan komunis berdasarkan Smith Act sebagai suatu kejahatan. Saat ini, sebaliknya, perbedaan pendapat jarang dituntut. Berkat yurisprudensi Amandemen Pertama Mahkamah Agung. Kebebasan berekspresi tidak pernah sekuat ini dilindungi – secara hukum.

Nyatanya, Kebebasan Berpendapat Masih Dibatasi

Tapi secara budaya, kebebasan untuk mengekspresikan pandangan yang tidak populer tidak pernah lebih terancam.

Di kampus, di tempat kerja, di media. Ada zona larangan pandang dan argumen yang semakin meluas yang tidak dapat diungkapkan dengan aman. Menyuarakan pendapat yang dianggap sesat dari SJW yang dianutnya sendiri, dan berkonsekuensi dapat menghancurkan karier. Dekan sekolah perawat di UMass-Lowell kehilangan pekerjaannya setelah menulis email bahwa “hidup setiap orang penting”. Seorang kurator seni dituduh rasis dan dipaksa berhenti. Karena mengatakan bahwa museumnya akan “terus mengumpulkan seniman kulit putih”. Direktur komunikasi Boeing meminta maaf dan mengundurkan diri. Setelah seorang karyawan mengeluh bahwa 33 tahun yang lalu dia menentang wanita bertugas dalam pertempuran.

Hampir semua orang akan setuju bahwa beberapa pandangan tidak dapat disangkal. Jika ada pendukung perbudakan atau pendukung genosida yang merasa kesulitahn untuk berbagi keyakinan mereka, tidak ada yang peduli. Namun berbagai opini yang dianggap tidak dapat diterima oleh pemikiran polisi saat ini meluas ke arus utama. Dan dalam banyak kasus, penekan debat yang paling antusias adalah pelajar, jurnalis, seniman, cendekiawan. Mereka yang pada masa lalu adalah pemenang terbesar dari penyampaian pendapat tanpa hambatan dan musuh dari ketidaksesuaian ideologi.

Sayap Kiri

Tidak hanya dari ideologi kiri saja ada dorongan totaliter untuk membungkam perbedaan pendapat. Presiden Trump, yang selalu marah dengan kritik. Menyerukan agar para jurnalis yang meremehkannya untuk dipecat, Yang mencemoohnya dalam aksi unjuk rasa untuk dipukuli. Stasiun TV diancam kehilangan lisensi mereka jika mereka menjalankan iklan yang memfitnah penanganan pandemi. Panggilan secara rutin diperkuat pada media sosial oleh puluhan ribu pengikutnya. Ketika seorang profesor Babson College bercanda bahwa Iran harus mengebom “situs warisan budaya Amerika tercinta”. Seperti Mall of America dan kediaman Kardashian, sebuah situs web sayap kanan meluncurkan kampanye yang membuatnya dipecat.

Survei Cato baru menemukan bahwa lebih dari satu dari lima orang Amerika (22 persen) akan mendukung pemecatan seorang eksekutif bisnis. Yang notabene menyumbangkan uang untuk kampanye kepresidenan Demokrat Joe Biden. Sementara 31 persen akan baik-baik saja dengan memecat seseorang yang memberi uang untuk kampanye pemilihan ulang Trump. Desakan untuk mengucilkan atau menghukum pandangan yang tidak diinginkan tidak terbatas hanya pada salah satu ujung keyakinan.

Amandemen Pertama

Hak orang Amerika untuk kebebasan berbicara dilindungi oleh Konstitusi pada tingkat yang tak tertandingi di mana pun. Tapi jaminan Amandemen Pertama kita akan terbukti tidak berdaya jika kebiasaan kebebasan berbicara hilang. Selama beberapa generasi, orang Amerika dibesarkan untuk melihat debat sebagai sesuatu yang sah, diinginkan, dan penting bagi kesehatan demokrasi. Mereka mengutip pepatah (apokrif) Voltaire: “Saya tidak setuju dengan apa yang Anda katakan. Tetapi akan membela hak Anda untuk mengatakannya sampai mati”. Editor, penerbit, satiris, dan libertarian sipil menggunakan putusan Hakim Agung Oliver Wendell Holmes Jr. Dia menulis bahwa “prinsip pemikiran bebas” dimaksudkan untuk mengabadikan. “Bukan pemikiran bebas bagi mereka yang setuju dengan kami tetapi kebebasan untuk pikiran yang kita benci.”

Tapi prinsip itu telah diputarbalikkan. “Pikiran yang kita benci” tidak ditoleransi tetapi dibekukan. Itu dicaci maki sebagai tabu, terlarang untuk diucapkan. Siapa pun yang mengungkapkannya dapat dituduh tidak hanya menyinggung, tetapi secara harfiah membahayakan mereka yang tidak setuju. Dan bahkan jika hanya beberapa orang yang kehilangan karir atau reputasi mereka karena mengatakan sesuatu yang “salah”. Tak terhitung banyak orang tellah mendapatkan pesan mengerikan tersebut.

“Dan rasa takut mereda,” tulis jurnalis Emily Yoffe. “Buku-buku yang menantang tidak dipelajari. Percakapan yang serius tidak terjadi. Persahabatan tidak terbentuk. Teman sekelas dan kolega saling memandang dengan curiga. ”

Dan 62 persen orang Amerika takut mengungkapkan apa yang mereka pikirkan.

Pembicara dalam lukisan Norman Rockwell mungkin mengatakan sesuatu yang tidak populer. Tetapi baik dia maupun tetangganya tidak ragu apakah pantas baginya untuk mengatakannya. Sekarang, keraguan seperti itu ada di mana-mana, dan kebebasan berbicara tidak pernah lebih terancam.…

Protes Pemilu Berlangsung Ricuh di Belarus

“Negaraku Sedang Diserang!”

Rakyat Belarusia turun ke jalan untuk merebut kembali martabat mereka. Pemerintah menanggapi dengan kekerasan brutal.

Pemimpin oposisi, mengkhawatirkan keselamatannya dan keluarganya, terpaksa melarikan diri. Protes damai dipenuhi dengan kekerasan: Ratusan terluka, dua tewas. Orang-orang menghilang masuk tahanan, kekerasan memenuhi jalanan. Dan setiap malam sekitar jam 6 sore, sebelum kekerasan polisi paling brutal dimulai, internet ditutup. Belarusia sedang diserang oleh pemerintahnya sendiri.

Pemilihan yang Dicurangi

Apa yang terjadi di negara saya ini tidak dimulai pada hari Minggu. Ketika pemilihan yang dicurangi secara terang-terangan mengembalikan Presiden Alexander Lukashenko. Seorang penguasa otoriter negara itu selama 26 tahun. Ke tampuk kekuasaan dan memicu gelombang perlawanan. Tidak: Belarusia telah hidup di bawah kekerasan negara selama beberapa dekade. Namun hal ini dalam intensitas dan kebrutalannya, dalam upayanya untuk menghukum rakyat Belarusia karena memimpikan sesuatu yang lebih baik. Penindasan tersebut menandai titik terendah baru dalam sejarah negara tersebut.

Pemilihan yang curang bukanlah hal baru di Belarusia; Mr. Lukashenko tidak akan hidup makmur begitu lama tanpa mereka. Tetapi kali ini meripakan penipuan. Hasil resmi menyatakan Lukashenko, mengalami ketidakpuasan yang meningkat selama masa kepemimpinannya. Hampir 80 persen suara. Hal ini sangat menyinggung, sangat memalukan, sehingga orang Belarusia menyatakan ini sudah tidak manusiawi. Untuk merebut kembali martabat mereka, mereka turun ke jalan.

Damai dan tidak bersenjata, mereka melakukannya hanya dengan tubuh mereka sendiri. Orang memakai pita putih (simbol dukungan untuk oposisi); wanita, berpakaian putih, membawa bunga dan menyanyikan lagu pengantar tidur. Di malam hari, orang-orang mengedipkan lampu di apartemen mereka. Dalam video yang diterbitkan di saluran Telegram, seluruh lingkungan blok apartemen tampak berkedip seperti kawanan besar kunang-kunang. “Zyve Belarusia!” (“Hidup Belarusia!”), Sebuah suara berteriak dari balkon. Zyve! (“Hidup!”), Orang lain menyauti dari kegelapan.

Rela untuk Kebebasan

Pada malam hari, saya berbaring di tempat tidur saya di Ithaca, N.Y., mencoba untuk tidur. Tetapi pikiran saya kembali ke Belarusia, yang saya tinggalkan saat gadis dan tempat saya kembali secara rutin. Saya bangun dan mengirim pesan kepada teman-teman saya di Belarusia: Di sana sudah pagi. Saya masih di New York, tetapi tubuh saya sekarang hidup dalam waktu Belarusia.

Protes yang bergulir setiap malam di seluruh negeri sejak Minggu itu unik. Tidak ada kepemimpinan, tidak ada pusat kendali; bahkan koordinasi publik dasar pun sulit karena layanan telepon dan internet mati atau tidak dapat diandalkan. Di negara yang tidak memiliki pemimpin, setiap orang berdiri untuk bertanggung jawab.

Menyuarakan Kebebasan dengan Sosial Media

Orang-orang menggunakan Telegram untuk menandai lokasi mereka, meminta bantuan dan memperingatkan orang lain tentang penyergapan polisi. Berbondong-bondong mengatur dirinya sendiri. Mereka berjalan ke jalanan kota seolah berkata: Saya ada, saya memiliki harga diri, saya memiliki suara dan saya menghitung. Apa yang terjadi di Belarusia adalah improvisasi massal dalam perjuangan martabat, gerakan melawan dehumanisasi dan keterbukaan publik.

Dengan adanya pemadaman internet, informasi dari negara itu menjadi terpotong-potong dan tidak dapat dicek kebenarannya. Tapi yang ditunjukkan, dalam video pendek mengerikan yang direkam di ponsel dan diedarkan di Telegram. Hanya kebrutalan dan kekerasan yang dilakukan oleh polisi dan pasukan khusus dalam skala yang mengerikan. Peluru karet dan granat kejut diluncurkan ke kerumunan yang damai. Ada tembakan ke punggung orang. Tongakat polisi digunakan kepada demonstran yang tidak berdaya. Jurnalis ditembak dan dipukuli. Orang Belarusia belum pernah diserang oleh pasukan mereka sendiri dengan begitu brutal, tanpa ampun.

Para Demonstran Ditahan Paksa

Ini juga bukan hanya pengunjuk rasa. Orang-orang ditahan dalam jumlah besar karena pelanggaran berjalan di jalan. Mobil-mobil dihentikan oleh polisi secara acak, pengemudinya diseret keluar, dipukuli dan ditangkap. “Pulang ke rumah!” teriak polisi anti huru hara dalam satu video. “Tapi kita sudah di rumah!” sebuah suara berteriak kembali.

Sekitar 6.700 orang telah ditahan, menurut pihak berwenang itu jumlah yang sangat tinggi. Michelle Bachelet, kepala hak asasi manusia PBB, mengatakan hal itu menunjukkan “pelanggaran yang jelas terhadap standar hak asasi manusia internasional”. Dan setelah ditahan, orang menghadapi kengerian. Pengunjuk rasa yang dibebaskan menggambarkan 50 pria yang ditahan dalam satu sel. Tidak diberi makan dan dilarang komunikasi dengan pihak luar, dan mengalami pemukulan yang parah. Ada pembicaraan tentang penyiksaan.

Kekuatan Rakyat Belarusia

Kekejaman penumpasan, secara berlawanan, menunjukkan kekuatan rakyat Belarusia. Keberadaan mereka membuat negara ketakutan. Setiap orang yang lewat, ke polisi anti huru hara, adalah seorang pengunjuk rasa; setiap warga negara, bagi rezim Mr. Lukashenko, adalah ancaman. (Pendekatan ini akhirnya sia-sia, saat Jumat pagi. Di bawah tekanan yang meningkat dan setelah satu hari protes damai. Pemerintah berjanji untuk membebaskan mereka yang ditahan. Apakah ada yang akan menjawab atas perlakuan sadis terhadap para tahanan, tidak ada yang tahu.)

Perlawanan datang dengan mudah ke Belarusia. Lagi pula, selama Perang Dunia II, banyak dari mereka terorganisir menjadi salah satu gerakan perlawanan terbesar di Eropa. Tapi ada juga ritme untuk menantang. Kata-kata dipecah menjadi suku kata: “Sva-bo-da!” (“Kebebasan”), “Ve-rym-Mo-zham-Pie-ra-mo-zham!” (“Kami yakin kami bisa, kami akan menang”). Ke wajah para petugas polisi yang bertopeng, saat mereka menyiksa orang-orang mereka sendiri. “Mi-li-cy-ja-Z-Naro-dam!” (“Polisi ada di pihak masyarakat ”).

Apakah Kebebasan Akan di Pihak Mereka?

Jadi siapa yang ada di pihak kita?
Apakah kamu, dunia?
Apakah Anda merasakan empati untuk orang yang dipukuli di siang hari karena berjalan ke toko?
Apa untuk orang yang diserang dengan pentungan?
Menurut Anda, apakah orang Belarusia harus optimis ketika ambulans yang datang seharusnya untuk merawat yang terluka. Tetapi membawa polisi anti huru hara alih-alih membawa dokter?
Berapa hal ini berlalu, berlanjut tanpa dapat menemukan keluarga dan teman Anda di salah satu dari banyak penjara Belarusia. Di mana petugas mendorong orang yang putus asa menjauh dari pintu seperti anjing liar?

Tahun lalu, Lukashenko menyebut orang Belarusia sebagai “narodets” malas yakni orang tidak layak disebut bangsa. Tetapi orang Belarusia, yang selalu tinggal di dalam reaktor sejarah, tahu berbeda. Dan selama empat hari terakhir. Dalam cinta dan solidaritas satu sama lain, mereka telah menunjukkan kepada penguasa otoriter mereka betapa dia salah.…

Psikolog: ‘Tidak ada Alternatif untuk Kebebasan Berbicara’

Perguruan tinggi dan universitas di seluruh negeri sedang berjuang dengan pertanyaan. Pelayanan tentang siapa yang memutuskan pidato apa yang dapat diterima di kampus. Kapan topik kontroversial menjadi perkataan yang mendorong kebencian? Kapan harus diizinkan sebagai kebebasan berbicara?

Dua peneliti Cornell mengatakan studi ekstensif ilmu psikologi tentang bias menawarkan lensa penting untuk melihat konflik ini. Saat kami berusaha untuk memahami dan menguranginya.

Tidak ada alternatif selain kebebasan berbicara, kata rekan penulis Stephen Ceci dan Wendy Williams dalam “Who Decides What Is Acceptable Speech on Campus? Mengapa Membatasi Pidato Bebas Bukanlah Jawabannya. ” Analisis mereka muncul 2 Mei di Perspectives in Psychological Science sebagai artikel utama dalam masalah ini.

Apakah ada Alternatif Lain selain Kebebasan Berbicara?

“Tidak ada alternatif untuk kebebasan berbicara. Karena setiap topik kontroversial memiliki kelompok besar orang yang melihatnya sebagai ujaran kebencian”. Kata Ceci, Profesor Psikologi Perkembangan Helen L. Carr. “Jika kami mendefinisikan ucapan yang tidak dapat diterima dalam hal topik yang menurut siswa harus dilarang. Karena membuat mereka merasa terpinggirkan atau tidak nyaman. Maka kami akan menghapus semua topik kontroversial dari pertimbangan.”

Ditambahkan Williams, profesor perkembangan manusia. “Merasa tidak nyaman dan kecemasan saat mendengar kata-kata. Itu bukanlah alasan hukum untuk menutup hak orang lain untuk mengatakan hal-hal itu.”

Sejak 1950-an, ilmu psikologi telah menunjukkan bahwa banyak jenis bias dapat mencegah pihak yang berlawanan menerima validitas argumen satu sama lain, kata penulis.

Bagaimana Bias Menurut Sebagian Orang?

Persepsi selektif membuat lawan pada suatu masalah secara harfiah melihat sesuatu secara berbeda. Pada tahun 1954, para peneliti menunjukkan sebuah film tentang pertandingan sepak bola tahun 1951. Princeton versus Dartmouth, yang terkenal karena permainannya yang kompetitif dan kasar. Kepada dua kelompok: salah satu penggemar Princeton dan yang lainnya dari pendukung Dartmouth. Setiap pendukung tim melihat mayoritas pelanggaran mencolok dilakukan oleh pemain lawan.

Untuk orang-orang dengan bias selektif, “tidak hanya mereka menafsirkan persepsi mereka secara berbeda; mereka benar-benar melihat hal yang berbeda, ”kata Ceci.

Dalam bias “myside”, orang mencari bukti yang mendukung pendapat mereka dan mengabaikan atau menurunkan bukti yang bertentangan dengan mereka. “Bias titik buta berasal dari identifikasi mendalam dengan suatu penyebab. Kami percaya kami sangat tercerahkan, sementara afiliasi lawan kami dengan pihak berlawanan membuat mereka menjadi bias, ”kata Ceci. Demikian pula, realisme naif membuat orang merasa pandangan mereka didasarkan pada kenyataan, tetapi lawan mereka tidak.

Menurut Survei

Bias ini dan banyak bias lain menjelaskan mengapa persentase yang cukup besar dari siswa mendukung pelarangan hampir setiap topik kontroversial, kata penulis.

Misalnya, survei Cato Institute terhadap 3.000 orang Amerika dengan pengalaman universitas menemukan:

  • 40 persen akan melarang pembicara yang mengatakan rata-rata pria lebih baik daripada wanita dalam matematika;
  • 51 persen akan melarang klaim bahwa semua orang kulit putih rasis;
  • 49 persen akan melarang pernyataan bahwa orang Kristen terbelakang dan dicuci otak;
  • 49 persen akan melarang pidato yang mengkritik polisi;
  • 41 persen akan melarang pembicara yang mengatakan imigran tidak berdokumen harus dideportasi;
  • 74 persen mengatakan universitas harus membatalkan pembicara jika mahasiswa mengancam akan melakukan protes dengan kekerasan;
  • 19 persen mengatakan kekerasan dibenarkan untuk melumpuhkan pembicara yang mungkin membuat orang lain tidak nyaman;
  • Dan 51 persen mengatakan tidak apa-apa untuk mencegah orang lain mendengarkan pembicara.

“Dalam iklim seperti itu, hak veto para perusuh sangat berkuasa. Dan setiap ekspresi yang menyinggung subkelompok di kampus akan dilarang,” kata Williams.

Pengalaman Perguruan Tinggi

Pengalaman perguruan tinggi harus melibatkan tantangan keyakinan kita. Bahkan ketika pengalaman itu melampaui tingkat kenyamanan kita. Dan tidak ada kelompok kampus yang berhak menentukan untuk seluruh komunitas apa yang dapat didiskusikan, kata penulis.

Universitas dapat mengambil beberapa langkah untuk membantu mahasiswa menghindari bias. Bias yang mencegah mereka menilai sudut pandang lain. Dan untuk mengurangi pandangan dan konfrontasi ekstremis, kata mereka.

Sama seperti perguruan tinggi yang mewajibkan mahasiswa baru memahami kode etik. Etik untuk pelecehan seksual, plagiarisme, dan intoksikasi. Mereka dapat meminta mahasiswa baru untuk memahami perbedaan antara kebebasan berbicara dan ujaran kebencian. Antara perlindungan Amandemen Pertama dan kode ucapan, serta arti “bukti”.

Latihan bermain peran dapat dijalin menjadi seminar kontroversial di mana pendukung dari masing-masing pihak diminta untuk beralih pihak. Dan universitas dapat menyelenggarakan debat sipil tentang topik kontroversial.

Mahasiswa harus dibuat untuk memahami bahwa mereka memasuki tempat yang sangat meyakini pentingnya dialog dan kebebasan berbicara, kata Ceci.

“Kebebasan berbicara bukan hanya untuk opini yang kita semua miliki. Pidato seperti itu tidak perlu dilindungi, “katanya. “Itu untuk ekspresi yang bisa keji dan penuh kebencian dan menjijikkan. Itu harus menjadi bagian dari pemahaman budaya.”…

Perbedaan Pendapat dan Kebebasan Politik

Dua minggu lalu, kolom ini menawarkan sejarah singkat tentang kebebasan berbicara di Amerika. Inti dari kolom tersebut adalah bahwa semua pidato publik adalah sah. Apalagi ketika ada waktu untuk lebih banyak pidato untuk menentangnya. Dan bahwa solusi untuk ujaran kebencian bukanlah penyensoran, tetapi lebih banyak ucapan.

Minggu lalu, kolom ini membahas perilaku inkonstitusional agen federal di Portland, Oregon. Sebagian besar berada di antara demonstran damai yang mengganggu kebebasan berbicara, bepergian, dan berkumpul.

Juga minggu lalu, sebuah surat kabar di New Jersey. Editornya mungkin tidak setuju dengan esensi kolom ini. Bahwa Amandemen Pertama mengharuskan pemerintah untuk melindungi perbedaan pendapat politik dan melarang campur tangan dengannya. Menerbitkan kolom saya dengan dua setengah paragraf paling penting dihapus.

Apakah saya kecewa karena kolom yang diwakili sebagai milik saya kehilangan sebagian besar sehingga versi cetaknya gagal menjelaskan maksudnya? Iya. Siapapun akan. Surat kabar seharusnya tidak berada dalam bisnis penyensoran.

Begitu pula seharusnya pemerintah.

Kebebasan Berpendapat Dibatasi

Pasukan federal di Portland melakukan lebih dari sekadar melindungi gedung pengadilan federal.

Mereka mendengarkan panggilan telepon orang dan menangkap pesan teks dan email mereka tanpa surat perintah. Mereka secara material mencampuri perbedaan pendapat yang sah.

Membangun tembok atau pagar di sekeliling gedung pengadilan. Mengawasinya dengan penjaga bersenjata adalah satu hal. Sangat berbeda untuk menyerbu kerumunan demonstran damai dengan gas air mata dengan intensitas dan keganasan seperti itu. Bahan aktifnya adalah 2-chlorobenzalmalononitrile. Sebenarnya dilarang di masa perang oleh perjanjian di mana Amerika Serikat menjadi penandatangan.

Berikut adalah laporan saksi mata peristiwa di Portland Jumat malam lalu dari Marissa Lang. Seorang reporter Washington Post:

“Gas air mata dimulai Jumat dini hari, mengganggu barisan genderang dan tarian. Menyanyikan pengunjuk rasa. Seorang seniman yang melukis dengan minyak di bawah pohon di taman. Dibarengi seorang pria dengan mikrofon berbicara tentang masalah keadilan rasial dan kepolisian di pusat demonstrasi malam ini.

“Hai teman-teman, jangan panik, jangan panik,” kata pria itu dari tangga Multnomah County Justice Center. Satu blok dari gedung pengadilan federal di pusat kota Portland. “Kalian yang baru pertama kali di sini, itu hanya gas air mata. Semuanya santai saja. ”

“Seolah diberi aba-aba, satu brigade pria berkemeja oranye dengan peniup daun turun di awan. Menghidupkan mesin mereka dan meniup gas air mata. Penonton bersorak.

“‘Terima kasih ayah peniup daun!’ Teriak seorang wanita muda.”

Zat kimia ini dapat membakar kulit, merusak mata dan paru-paru secara permanen, bahkan menyebabkan kematian. Itu dilepaskan setiap malam, “berulang kali dan selama berjam-jam”. Mengapa ada pemerintah dalam demokrasi, mengklaim memperoleh kekuasaannya dari persetujuan diperintah melepaskan agen mematikan ini?

Ini Latar Belakangnya

Pemerintah federal – yang awalnya mengklaim bahwa COVID-19 adalah tipuan. Kalah dalam pertarungan hubungan masyarakat atas pandemi. Sudah terlambat untuk mengklaim kepemimpinan. Sekarang, setelah hampir 150.000 kematian. Resesi yang diinduksi secara politik – yang menurut FBI yang sama yang menekan pidato dengan bodohnya. Dapat mereka sembuhkan dengan meminjam dan membelanjakan $4 triliun dalam empat bulan. Juga akan segudang peraturan negara yang membingungkan. Bertentangan dan melanggar hukum tentang perilaku pribadi, FBI ingin mengubah topik pembicaraan.

Akankah pasukan federal di Portland mengubah topik pembicaraan?

Ya, untuk sementara, terutama ketika pemerintah melanggar hukumnya sendiri. Berusaha seperti yang dilakukan pemerintah, ia tidak dapat menemukan dasar yang sah untuk keberadaan pasukannya di jalan-jalan Portland. Mereka menyerang tanpa provokasi dan ditangkap tanpa surat perintah atau kemungkinan penyebabnya. Itu disebut penculikan.

Apakah mereka militer? Mereka terlihat dan bertindak dan dipersenjatai seolah-olah mereka. Tetapi FBI mengklaim bahwa Departemen Keamanan Dalam Negeri. Bukan Departemen Pertahanan, yang mempekerjakan pasukan ini. Apakah itu membuat perbedaan hukum?

Konstitusi dan hukum federal melarang pengenalan militer ke dalam penegakan hukum domestik. Kecuali diminta oleh badan legislatif negara bagian atau gubernur. Baik walikota Portland dan gubernur Oregon telah meminta FBI untuk pulang.

Konstitusi Juga Menjamin Konsep Federalisme

Ketika Mahkamah Agung terakhir kali melihat masalah itu pada tahun 1997. Mendiang Hakim Antonin Scalia menulis bahwa pemerintah federal tidak dapat mengganggu kebijaksanaan pejabat negara. Khususnya untuk membelanjakan uang pajak negara bagian dan menggunakan aset negara sesuai keinginan. Juga tidak dapat mengambil alih fungsi negara.

Jika menempatkan ratusan angkatan bersenjata berpakaian militer ke jalan-jalan umum. Bertentangan dengan keinginan pejabat lokal dan negara bagian. Juga, mencoba mengambil alih mereka dari polisi lokal tidak melanggar jaminan konstitusional federalisme. Sulit untuk mengetahui apa yang dilakukannya.

Bisnis di jalanan Portland ini tentang perbedaan pendapat. Perbedaan pendapat merupakan bagian integral dari kemanusiaan dan budaya kita. Negara ini lahir dalam perbedaan pendapat. Itu sering mengganggu, dan mereka yang berkuasa membencinya.

Tapi tanpanya, kita akan memiliki sedikit kebebasan dan tidak ada perlindungan dari tirani mayoritas.

John Stuart Mill berpendapat bahwa jika semua dunia kecuali satu orang memiliki pendapat yang sama. Dunia tidak akan memiliki hak lebih untuk membungkam orang itu daripada dia. Jika dia memiliki kekuatan, dia harus membungkam dunia.

Saya mungkin tidak setuju dengan apa yang Anda katakan, tetapi saya akan membela sampai mati hak Anda untuk mengatakannya. Ketika Voltaire terkenal telah menulis kata-kata itu, perkataan yang tidak setuju dihukum mati.

Di Amerika, Mahkamah Agung telah memutuskan, pemerintah harus memberikan ruang bernafas untuk perbedaan pendapat. Di jalan-jalan Portland, FBI berusaha untuk tidak memungkinkan siapapun kecuali mereka sendiri untuk bernapas.

Hanya pemerintah yang membenci atau takut kepada orang-orang yang diklaimnya dilayani menggunakan kekerasan untuk membungkam mereka.…