Kebebasan untuk Mencintai

Kapan “Aku mencintaimu”, berubah menjadi “Penuhi kebutuhan saya!”

Agar bebas melakukan sesuatu, Anda harus bebas untuk tidak melakukannya. Kita bebas untuk mencintai hanya sejauh kita tidak dipaksa oleh rasa bersalah, malu, takut ditinggalkan. Atau, yang paling buruk, penafsiran perasaan rentan sebagai kebutuhan emosional. Betapapun menggoda “Aku membutuhkanmu”, mungkin terdengar dalam lagu-lagu populer, pasangan yang membutuhkan Anda tidak dapat dengan bebas mencintai Anda.

“Jika Kamu Mencintaiku….”

Jika seseorang membutuhkan Anda, dia kemungkinan besar akan melecehkan Anda daripada memberikan cinta dan dukungan secara cuma-cuma. Konflik paling menyakitkan dalam hubungan berkomitmen dimulai dengan satu pasangan membuat permintaan emosional. Dimotivasi oleh “kebutuhan” yang dirasakan – yang lainnya, dimotivasi oleh “kebutuhan” yang berbeda, menganggapnya sebagai permintaan. Setiap ketidaksepakatan bisa terasa seperti pelecehan ketika “kebutuhan” dari satu pihak. Untuk “divalidasi” berbenturan dengan “kebutuhan” pihak lain untuk tidak dimanipulasi.

“Jika Anda mencintai saya, Anda akan melakukan apa yang saya inginkan (atau melihat dunia seperti yang saya lakukan),” kata seseorang.

“Jika kamu mencintaiku, kamu tidak akan mencoba mengendalikanku,” balas lainnya.

Masalahnya bukan pada bahasa yang digunakan pasangan atau bahkan isi argumen mereka. Itulah sebabnya komunikasi dan teknik pemecahan masalah jarang membantu seiring waktu. Selama mereka menganggap diri mereka memiliki kebutuhan emosional yang harus dipuaskan oleh pasangannya. Keinginan mereka untuk mencintai direduksi menjadi “Mendapatkan kebutuhan saya terpenuhi,” yang sering dianggap pasangan sebagai. “Anda harus melepaskan siapa Anda untuk memenuhi kebutuhan saya. . ”

Persepsi “Kebutuhan Emosional”

Kebutuhan emosional adalah preferensi atau keinginan yang Anda putuskan harus dipuaskan untuk menjaga keseimbangan emosional. Sensasi kebutuhan dimulai dengan peningkatan intensitas emosional – Anda merasa lebih kuat melakukan ini atau itu; dengan meningkatnya intensitas, Anda merasa perlu melakukan atau memilikinya.

Persepsi kebutuhan secara salah menjelaskan pengalaman negatif. Jika saya merasa buruk dengan cara apa pun dan alasan apa pun, itu karena kebutuhan saya tidak terpenuhi. Tidak masalah bahwa saya lelah, tidak berolahraga, bosan, tidak efektif di tempat kerja. Atau stres akibat perjalanan dan penurunan pasar saham. Atau jika saya memperlakukan Anda dengan buruk atau melanggar nilai-nilai saya; Saya merasa tidak enak karena Anda tidak melakukan apa yang saya inginkan.

Begitu pikiran menjadi yakin bahwa ia membutuhkan sesuatu, mengejarnya dapat dengan mudah. Menjadi obsesif, kompulsif, atau membuat ketagihan dan hampir pasti menguatkan diri. Terobsesi tentang preferensi atau objek keinginan meningkatkan intensitas emosional dan persepsi kebutuhan. Semakin saya berpikir tentang apa yang harus Anda lakukan untuk saya, semakin kuat kebutuhan yang dirasakan tumbuh.

Kegagalan untuk mengontrol perilaku mengenai objek yang diinginkan memiliki efek yang sama. Terus menerus mengkritik Anda karena tidak memenuhi kebutuhan saya meningkatkan persepsi kebutuhan. Dalam hal motivasi, kebutuhan emosional mirip dengan kecanduan, tanpa adanya rangsangan dari pusat reward di otak saat merasa puas. Dan kontraksi sel di berbagai bagian tubuh selama penarikan. Sementara tubuh berkontribusi pada kecanduan, pikiran secara eksklusif memutuskan. Bahwa Anda memiliki kebutuhan emosional.

Balita Memiliki Kebutuhan Emosional

Seiring waktu, kebutuhan emosional yang dirasakan dalam hubungan cenderung dimotivasi secara negatif, untuk menghindari rasa bersalah, malu, atau kecemasan; kesejahteraan apa pun yang dihasilkan dari memenuhi kebutuhan Anda berumur pendek tetapi lebih baik daripada perasaan buruk karena tidak terpenuhi. Saya mungkin bahkan tidak memperhatikan ketika Anda melakukan apa yang saya inginkan. Tetapi saya akan marah atau tertekan jika Anda tidak melakukannya.

Kebutuhan emosional yang dirasakan datang dengan perasaan berhak – Saya memiliki hak untuk membuat Anda melakukan apa yang saya inginkan. Karena saya membutuhkannya, dan hak saya lebih tinggi daripada hak Anda untuk tidak melakukan apa yang saya inginkan. Mereka juga memasukkan elemen koersif – jika Anda tidak melakukan apa yang saya inginkan. Anda akan dihukum dengan cara tertentu, setidaknya dengan penarikan kasih sayang.

Hubungan yang didorong oleh kebutuhan emosional yang dirasakan cenderung menghasilkan perebutan kekuasaan. Tentang siapa yang harus melakukan apa untuk memenuhi kebutuhan siapa. Jika Anda berusaha memenuhi kebutuhan Anda dalam suatu hubungan, Anda akan menjadi orang yang menuntut dan manipulatif seperti balita. Tetapi, tidak seperti balita, Anda hampir pasti merasa depresi atau terus-menerus marah.

Orang Dewasa Memiliki Keinginan Dan Nilai

Berbeda dengan kebutuhan emosional yang dirasakan, keinginan dimotivasi secara positif; Jika apa yang Anda inginkan didasarkan pada nilai-nilai Anda yang lebih dalam. Tindakan keinginan tersebut membuat Anda menjadi orang yang lebih baik. Misalnya, keinginan untuk mencintai membuat Anda lebih dicintai, yaitu lebih mencintai dan berbelas kasih.

Hasrat bersifat apresiatif, bukan berhak; jika saya menginginkan sesuatu, saya lebih cenderung merasa menghargainya daripada jika saya merasa berhak atasnya. Banyak tekanan dalam hubungan berasal dari kemerosotan keinginan menjadi hak, yang dimaksud orang dengan perasaan “diterima begitu saja”. Sebaliknya, hubungan yang didorong oleh keinginan dan nilai-nilai menimbulkan rasa makna dan tujuan.

Pada akhirnya, kebebasan untuk mencintai adalah masalah nilai inti. Mana yang lebih penting bagi Anda, memenuhi kebutuhan Anda atau mencintai dengan bebas? Manakah yang memberi Anda kesempatan lebih baik untuk dicintai dengan bebas sebagai balasannya?

Dalam Bagaimana Saya Bisa Menjadi Saya Saat Anda Menjadi Anda. Apa yang Harus Dilakukan ketika Hubungan Anda Mengubah Anda Menjadi Seseorang yang Bukan Anda. Saya mengeksplorasi secara mendalam perbedaan antara cinta balita. Didorong oleh kebutuhan yang dirasakan, dan cinta orang dewasa, didorong oleh keinginan dan nilai-nilai.…

Gejolak Politik Baru Menghantam Peru dengan Tuduhan Pemungutan Suara yang tidak Pasti

Presiden Peru Martín Vizcarra menghadapi ancaman pemakzulan setelah Kongres yang dikuasai oposisi di negara itu sepakat Jumat. Untuk memberikan suara pada kemungkinan pemecatannya hanya sehari setelah rilis beberapa rekaman audio yang diam-diam.

Badai politik terbaru yang melanda negara Amerika Selatan itu dipicu oleh anggota parlemen yang menuduh presiden menghalangi penyelidikan hampir $50.000. Dalam kontrak pemerintah yang diberikan kepada penyanyi Richard Cisneros, yang berperan sebagai “Richard Swing”.

Tetapi kecepatan para pembuat undang-undang bertindak telah mengkhawatirkan, karena presiden belum didakwa dan penyelidikan baru saja dimulai.

“Sayangnya, demokrasi Peru tenggelam semakin jauh ke dalam krisis,” kata Steve Levitsky, seorang ilmuwan politik Universitas Harvard. “Pencopotan presiden adalah masalah yang sangat besar, dan itu membutuhkan pertimbangan serius, debat publik, dan penyelidikan. Belum ada. ”

Gejolak Politik akibat Pandemi Corona

Gejolak politik terjadi saat Peru terguncang akibat pandemi virus korona. Negara ini memiliki tingkat kematian virus per populasi tertinggi di dunia. Dan menghadapi kontraksi ekonomi yang parah yang membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Peru juga berulang kali diguncang oleh kekacauan politik dan skandal korupsi. Hampir setiap mantan presiden yang masih hidup terlibat dalam skandal korupsi regional yang melibatkan perusahaan konstruksi Brasil, Odebrecht.

Vizcarra, bagaimanapun, tidak dikaitkan dengan korupsi sebelumnya dan dia juga tidak dicemari oleh wabah pandemi. Dia tetap populer di kalangan warga Peru, dengan 60% menyuarakan persetujuan untuk pemerintahannya dalam survei terbaru oleh firma polling Ipsos. Kongres, sebaliknya, memiliki rating persetujuan 32%. Beberapa analis khawatir pemecatannya yang tiba-tiba dapat memicu gelombang keresahan oleh warga yang marah.

Presiden membantah melakukan kesalahan dan berpendapat dia tidak akan mengundurkan diri.

“Jika mereka ingin mendakwa saya, inilah saya. Dengan kepala terangkat tinggi dan hati nurani saya bersih,” katanya dalam pernyataan yang menantang di televisi.

Upaya Pemakzulan

Keributan itu dimulai Kamis ketika anggota parlemen oposisi Edgar Alarcón memberi Kongres tiga rekaman audio. Yang dia klaim menunjukkan presiden mencoba meminta pembantunya untuk menutupi pertemuan dengan Cisneros.

Cisneros telah menjadi sorotan sejak Juni. Ketika terungkap bahwa ia telah dipekerjakan oleh Kementerian Kebudayaan untuk memberikan ceramah motivasi selama pandemi. Penyanyi tidak terkenal itu memiliki saluran YouTube dengan 1.200 pengikut. Lagunya yang paling populer adalah cover dari lagu Juan Gabriel “Sampai I Met You”.

Cisneros terlibat dalam kampanye Pedro Pablo Kuczynski. Yang mengundurkan diri sebagai presiden pada 2018 dan digantikan oleh Vizcarra, yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden. Kritikus mengatakan pertemuan dan kontrak menunjukkan pola favoritisme.

Vizcarra mengaku mengenal Cisneros tetapi mengatakan dia tidak memiliki peran dalam kontrak yang diberikan. Dalam audio, Vizcarra mengaku telah dua kali bertemu dengan penyanyi itu. Kantor kejaksaan telah meminta rekaman tersebut, meskipun tidak jelas apakah pertemuan itu sendiri menunjukkan adanya kesalahan.

Penyanyi itu mengatakan pada hari Jumat bahwa dia telah menjadi korban jebakan. Yang secara diam-diam direkam oleh mantan pegawai kantor kepresidenan. Yang ingin dia berbicara buruk tentang Vizcarra dalam upaya untuk menggulingkan kepala negara.

Mengenakan kacamata hitam, masker bedah biru, dan pelindung plastik. Cisneros mengatakan kepada media lokal bahwa ia menangkap tipuan tersebut dan dengan sengaja berbohong. Tentang mengkompromikan informasi untuk “melihat seberapa jauh” oposisi akan melangkah.

“Semua yang saya katakan di sana salah,” katanya.

TIndakan Anti Korupsi Vizcarra

TIndakan Anti Korupsi Vizcarra

Vizcarra mulai menjabat dengan membanggakan platform anti-korupsi. Dan telah membangun reputasi sebagai pemimpin yang berbicara langsung yang tidak takut untuk menghadapi aktor politik yang kuat.

Tahun lalu ia membubarkan Kongres dengan tindakan kurang ajar yang disemangati oleh warga sebagai kemenangan melawan kelas politisi yang korup. Keputusan tersebut secara efektif menghapus pengaruh partai Popular Force di Peru. Dipimpin oleh putri mantan orang kuat Alberto Fujimori, partai tersebut telah menjadi kekuatan yang mendominasi dalam politik negara. Tetapi memenangkan sedikit kursi dalam pemilihan anggota parlemen baru tahun ini.

Kongres dua kali memulai proses impeachment terhadap Kuczynski dan mencoba melakukan hal yang sama terhadap Vizcarra tahun lalu.

Abhijit Surya, analis Peru untuk The Economist Intelligence Unit, mengatakan pemakzulan dapat memicu keresahan sosial skala besar dan krisis kelembagaan. Anggota parlemen membutuhkan mayoritas dua pertiga untuk menyetujui penggulingan.

Dia menambahkan bahwa dalam jangka pendek, pemakzulan akan berdampak kecil. Pada proses persidangan karena Kongres telah memiliki peran besar dalam mengadopsi kebijakan. Mampu mengesampingkan hak veto presiden dalam masalah apa pun dengan mayoritas sederhana. Apalagi, pemilihan presiden sudah dijadwalkan pada April mendatang.

Tapi dalam jangka panjang, itu bisa merusak peluang presiden di masa depan, kata Surya.

“Presiden berikutnya bisa juga dimakzulkan oleh Kongres tanpa harus melalui proses investigasi yang ketat atau semacamnya,” katanya. “Dan kepresidenan Peru pada awalnya cukup lemah.”…

Protes Pemilu Berlangsung Ricuh di Belarus

“Negaraku Sedang Diserang!”

Rakyat Belarusia turun ke jalan untuk merebut kembali martabat mereka. Pemerintah menanggapi dengan kekerasan brutal.

Pemimpin oposisi, mengkhawatirkan keselamatannya dan keluarganya, terpaksa melarikan diri. Protes damai dipenuhi dengan kekerasan: Ratusan terluka, dua tewas. Orang-orang menghilang masuk tahanan, kekerasan memenuhi jalanan. Dan setiap malam sekitar jam 6 sore, sebelum kekerasan polisi paling brutal dimulai, internet ditutup. Belarusia sedang diserang oleh pemerintahnya sendiri.

Pemilihan yang Dicurangi

Apa yang terjadi di negara saya ini tidak dimulai pada hari Minggu. Ketika pemilihan yang dicurangi secara terang-terangan mengembalikan Presiden Alexander Lukashenko. Seorang penguasa otoriter negara itu selama 26 tahun. Ke tampuk kekuasaan dan memicu gelombang perlawanan. Tidak: Belarusia telah hidup di bawah kekerasan negara selama beberapa dekade. Namun hal ini dalam intensitas dan kebrutalannya, dalam upayanya untuk menghukum rakyat Belarusia karena memimpikan sesuatu yang lebih baik. Penindasan tersebut menandai titik terendah baru dalam sejarah negara tersebut.

Pemilihan yang curang bukanlah hal baru di Belarusia; Mr. Lukashenko tidak akan hidup makmur begitu lama tanpa mereka. Tetapi kali ini meripakan penipuan. Hasil resmi menyatakan Lukashenko, mengalami ketidakpuasan yang meningkat selama masa kepemimpinannya. Hampir 80 persen suara. Hal ini sangat menyinggung, sangat memalukan, sehingga orang Belarusia menyatakan ini sudah tidak manusiawi. Untuk merebut kembali martabat mereka, mereka turun ke jalan.

Damai dan tidak bersenjata, mereka melakukannya hanya dengan tubuh mereka sendiri. Orang memakai pita putih (simbol dukungan untuk oposisi); wanita, berpakaian putih, membawa bunga dan menyanyikan lagu pengantar tidur. Di malam hari, orang-orang mengedipkan lampu di apartemen mereka. Dalam video yang diterbitkan di saluran Telegram, seluruh lingkungan blok apartemen tampak berkedip seperti kawanan besar kunang-kunang. “Zyve Belarusia!” (“Hidup Belarusia!”), Sebuah suara berteriak dari balkon. Zyve! (“Hidup!”), Orang lain menyauti dari kegelapan.

Rela untuk Kebebasan

Pada malam hari, saya berbaring di tempat tidur saya di Ithaca, N.Y., mencoba untuk tidur. Tetapi pikiran saya kembali ke Belarusia, yang saya tinggalkan saat gadis dan tempat saya kembali secara rutin. Saya bangun dan mengirim pesan kepada teman-teman saya di Belarusia: Di sana sudah pagi. Saya masih di New York, tetapi tubuh saya sekarang hidup dalam waktu Belarusia.

Protes yang bergulir setiap malam di seluruh negeri sejak Minggu itu unik. Tidak ada kepemimpinan, tidak ada pusat kendali; bahkan koordinasi publik dasar pun sulit karena layanan telepon dan internet mati atau tidak dapat diandalkan. Di negara yang tidak memiliki pemimpin, setiap orang berdiri untuk bertanggung jawab.

Menyuarakan Kebebasan dengan Sosial Media

Orang-orang menggunakan Telegram untuk menandai lokasi mereka, meminta bantuan dan memperingatkan orang lain tentang penyergapan polisi. Berbondong-bondong mengatur dirinya sendiri. Mereka berjalan ke jalanan kota seolah berkata: Saya ada, saya memiliki harga diri, saya memiliki suara dan saya menghitung. Apa yang terjadi di Belarusia adalah improvisasi massal dalam perjuangan martabat, gerakan melawan dehumanisasi dan keterbukaan publik.

Dengan adanya pemadaman internet, informasi dari negara itu menjadi terpotong-potong dan tidak dapat dicek kebenarannya. Tapi yang ditunjukkan, dalam video pendek mengerikan yang direkam di ponsel dan diedarkan di Telegram. Hanya kebrutalan dan kekerasan yang dilakukan oleh polisi dan pasukan khusus dalam skala yang mengerikan. Peluru karet dan granat kejut diluncurkan ke kerumunan yang damai. Ada tembakan ke punggung orang. Tongakat polisi digunakan kepada demonstran yang tidak berdaya. Jurnalis ditembak dan dipukuli. Orang Belarusia belum pernah diserang oleh pasukan mereka sendiri dengan begitu brutal, tanpa ampun.

Para Demonstran Ditahan Paksa

Ini juga bukan hanya pengunjuk rasa. Orang-orang ditahan dalam jumlah besar karena pelanggaran berjalan di jalan. Mobil-mobil dihentikan oleh polisi secara acak, pengemudinya diseret keluar, dipukuli dan ditangkap. “Pulang ke rumah!” teriak polisi anti huru hara dalam satu video. “Tapi kita sudah di rumah!” sebuah suara berteriak kembali.

Sekitar 6.700 orang telah ditahan, menurut pihak berwenang itu jumlah yang sangat tinggi. Michelle Bachelet, kepala hak asasi manusia PBB, mengatakan hal itu menunjukkan “pelanggaran yang jelas terhadap standar hak asasi manusia internasional”. Dan setelah ditahan, orang menghadapi kengerian. Pengunjuk rasa yang dibebaskan menggambarkan 50 pria yang ditahan dalam satu sel. Tidak diberi makan dan dilarang komunikasi dengan pihak luar, dan mengalami pemukulan yang parah. Ada pembicaraan tentang penyiksaan.

Kekuatan Rakyat Belarusia

Kekejaman penumpasan, secara berlawanan, menunjukkan kekuatan rakyat Belarusia. Keberadaan mereka membuat negara ketakutan. Setiap orang yang lewat, ke polisi anti huru hara, adalah seorang pengunjuk rasa; setiap warga negara, bagi rezim Mr. Lukashenko, adalah ancaman. (Pendekatan ini akhirnya sia-sia, saat Jumat pagi. Di bawah tekanan yang meningkat dan setelah satu hari protes damai. Pemerintah berjanji untuk membebaskan mereka yang ditahan. Apakah ada yang akan menjawab atas perlakuan sadis terhadap para tahanan, tidak ada yang tahu.)

Perlawanan datang dengan mudah ke Belarusia. Lagi pula, selama Perang Dunia II, banyak dari mereka terorganisir menjadi salah satu gerakan perlawanan terbesar di Eropa. Tapi ada juga ritme untuk menantang. Kata-kata dipecah menjadi suku kata: “Sva-bo-da!” (“Kebebasan”), “Ve-rym-Mo-zham-Pie-ra-mo-zham!” (“Kami yakin kami bisa, kami akan menang”). Ke wajah para petugas polisi yang bertopeng, saat mereka menyiksa orang-orang mereka sendiri. “Mi-li-cy-ja-Z-Naro-dam!” (“Polisi ada di pihak masyarakat ”).

Apakah Kebebasan Akan di Pihak Mereka?

Jadi siapa yang ada di pihak kita?
Apakah kamu, dunia?
Apakah Anda merasakan empati untuk orang yang dipukuli di siang hari karena berjalan ke toko?
Apa untuk orang yang diserang dengan pentungan?
Menurut Anda, apakah orang Belarusia harus optimis ketika ambulans yang datang seharusnya untuk merawat yang terluka. Tetapi membawa polisi anti huru hara alih-alih membawa dokter?
Berapa hal ini berlalu, berlanjut tanpa dapat menemukan keluarga dan teman Anda di salah satu dari banyak penjara Belarusia. Di mana petugas mendorong orang yang putus asa menjauh dari pintu seperti anjing liar?

Tahun lalu, Lukashenko menyebut orang Belarusia sebagai “narodets” malas yakni orang tidak layak disebut bangsa. Tetapi orang Belarusia, yang selalu tinggal di dalam reaktor sejarah, tahu berbeda. Dan selama empat hari terakhir. Dalam cinta dan solidaritas satu sama lain, mereka telah menunjukkan kepada penguasa otoriter mereka betapa dia salah.…